TURISNO/ SI III

            Nyi Ageng Serang bernama asli Raden Ajeng Kustiyah Wulaningsih Retno Edi. Beliau lahir di Serang, Kabupaten Sragen, Jawa Tengah pada tahun 1752. Sebutan Nyi Ageng Serang dikaitkan dengan desa tempat kelahirannya yaitu desa Serang yang terletak di perbatasan Jawa Tengah dan Jawa Timur (bukan kota Serang Jawa Barat). Desa Serang menjadi terkenal, semula karena menjadi Markas Besar perjuangan Natapraja atau Penembahan Natapraja, yaitu rekan perjuangan Mangkubumi dalam
Perang Giyanti tersebut. Nyi ageng serang wafat di Yogyakarta pada tahun 1828, dengan SK Persiden : Keppres No 084/TK/1974, dengan gelar Pahlawan Nasional[1].
Beliau adalah putri bungsu dari Bupati Serang, Panembahan Natapraja yang menguasai wilayah terpencil dari kerajaan Mataram tepatnya di Serang yang sekarang wilayah perbatasan Purwodadi - Sragen. Setelah ayahnya wafat, Nyi Ageng Serang menggantikan kedudukan ayahnya. Nyi Ngeng Serang adalah salah satu keturunan Sunan Kalijaga, ia juga mempunyai keturunan seorang pahlawan nasional yaitu Suwardi Suryaningrat atau Ki Hajar Dewantara. Ia dimakamkan di Kalibawang, Kulon Progo. Beliau pahlawan nasional yang hampir terlupakan, mungkin karena namanya tak sepopuler RA Kartini atau Cut Nyak Dien, tetapi beliau sangat berjasa bagi negeri ini. Warga Kulonprogo mengabadikan monumen beliau di tengah kota Wates berupa patung beliau sedang menaiki kuda dengan gagah berani membawa tombak.
            Meski merupakan putra bangsawan, namun sejak kecil Nyi Ageng Serang dikenal dekat dengan rakyat. Setelah dewasa dia juga tampil sebagai salah satu panglima perang melawan penjajah. Semangatnya untuk bangkit selain untuk membela rakyat, juga dipicu kematian kakaknya saat membela Pangeran Mangkubumi melawan Paku Buwana I yang dibantu Belanda.
Yang sangat menonjol dari sejarah perilaku dan perjuangan Pahlawan Wanita ini antara lain ialah kemahirannya dalam krida perang, kepemimpinan yang arif bijaksana sehingga menjadi suri tauladan bagi penganut-penganutnya. Tekadnya keras untuk lebh maju dalam berbagai bidang, dengan jiwa patriotisme dan anti penjajahan yang kuat dan konsekuen. Imannya teguh terhadap Allah SWT dan terampil dalam menjalankan peran gandanya sebagai pejuang sekalligus istri/ibu rumah tangga dan pendidik utama putra-putranya.[2]
            Nyi Ageng Serang mewarisi jiwa dan sifat ayahandanya yang sangat benci kepada penjajahan Belanda (VOC) dan memiliki patriotisme yang tinggi. Menyimpang dari adat kebiasaan yang masih kuat mengingat kaum wanita masa itu, Nyi Ageng Serang mengikuti latihan-latihan kemiliteran dan siasat perang bersama-bersama dengan para prajurit pria. Keberaniannya sangat mengagumkan, dalam kehidupannya sehari-hari beliau sangat berdisiplin dan pandai mengatur serta memanfaatkan waktu untuk kegiatan-kegatan yang bermanfaat.
            Pandangannya sangat tajam dan menjangkau jauh ke depan. Menurut keyakinannya, selama ada penjajahan di bumi pertiwi, selama itu pula rakyat harus siap tempur untuk melawan dan mengusir penjajah. Karena itu rakyat terutama pemudanya dilatih terus-menerus dalam ha kemahiran berperang. Hal itu rupanya dapat diketahui oleh penjajah Belanda. Karenanya pada suatu ketika mereka mengadakan penyerbuan secara mendadakan terhadap kubu pertahanan Pangeran Natapraja bersama putra-putrinya itu, dengan kekuatan tentara yang besar. Karena usianya sudah lanjut, pemimpin pertahanan Serang di serahkan kepada nyi Ageng Searang bersama putranya laki-laki. Walaupun diserang dengan mendadak dan dengan jumlah dan kekuatan tentara besar, pasukan Serang tetap berjuang dengan gigih dan melakukan perlawanan mati-matian.
Dalam suatu pertempuran yang sangat sengit putra Penembahan Natapraja saudara laki-laki nyi Ageng Serang, gugur. Pimpinan dipegang langsung sendiri oleh Nyi Ageng Serang dan bejuang terus dengan gagah berani. Panembahan Natapraja sudah makin lanjut usia dan menderita batin yang mendalam dengan terjadinya peristiwa-peristiwa tersebut. Akhirnya beliau jatuh sakit dan wafat. Selama Nyi Ageng Serang dalam tahanan Belanda, terjadi perubahan-perubahan pending di Yogyakarta. Pangeran Mangkubumi yang bergelar Sultan Hamengkubuwono I telah diganti Sultan Hamengkubuwono II.
            Bertepatan dengan Upacara Penobatan Sulatan Hamengkubuwono II itu, Nyi Ageng Serang dibebaskan dari tahanan Belanda dan bahkan diantarkan ke Yogyakarta untuk diserahkan kepada Sri Sultan. Entah apa latar belakang yang sedungguhnya sehingga hal itu terjadi. Yang dapat diketahui dengan jelas ialah bahwa kedatangan Nyi Ageng Serang di Yogyakarta disambut secara besar-besaran dengan tata cara penghormatan yang tinggi sesuai adat keraton. Upacara itu dilakukan mengingat jasa dan patriotosme almarhum Panembahan Natapraja dan Nyi Ageng Serang serta keharuman nama Pahlawan Nasional Wanita itu sendiri.[3]
            Namun beliau sebagai ahli krida dan siasat perang tahu benar bahwa saatnya masih belum tepat untuk melanjutkan lagi perjuangannya. Dan selama waktu menunggu saat yang baik itu, beliau memanfaatkan waktunya untuk memperkuat potensi rohaniah/spiritualnya dengan cara samadi/tirakat mendekatkan diri lahir-batin kepada Tuhan Yang Maha Esa.
            Maka timbullah kemudian keinginannya untuk kembali ke Serang yaitu kota tumpah darahnya dan yang mempunyai arti khusus baginya. Permohonannya untuk kembali ke kota tersebut dikabulkan oleh Sultan Hamengkubuwono II dan kepergiannya bahkan diantarkan dengan penghormatan dan kebesaran.
            Nyi Ageng kemudian menikah dengan seorang pangeran bernama Kusumawijaya yang ternyata sangat membahagiakannya. Bukan karena pangeran itu membawakan harta-kekayaan yang banyak, tetapi justru karena suaminya itu memiliki jiwa cinta tanah air yang tidak kalah kuatnya. Dari perkawinan ini Nyi Ageng dikaruniai seorang putra dan seorang putri.
            Dalam perkembangan waktu berikutnya makin terungkap bahwa Sultan Hamengkubuwono II itu ternyata adalah juga patriot tangguh. Melihat sikap dan tingkah laku penjajah Belanda yang makin hari makin menyinggung perasaan dan menyakitkan hati itu, makin menigkatkan rasa bencinya terhadap Belanda.
            Hubungan yang tidak selaras-serasi antara pihak Sultan dengan pihak Belanda itu makin memuncakan dan gawat setelah diangkatnya Daendels menjadi Gubernur Jendral Pemerintah Belanda di Indonesia. Daendels watak dan tingkahlakunya keras dan conkak, juga terhadap Kesultanan. Dia antara lain tidak mau mengikuti adat tata cara yang berlaku bagi tamu-tamu di Keraton bahkan melancarkan intrik-intrik memecah belah persatuan di lingkungan keraton. Kemurkaan Sri Sultan Hamengkubuwono II tak dapat tertahan lagi dan timbullah bentrikan terbuka antara Sultan dan Belanda.
            Rupanyan "jarum-jarum" pemecah belah yang sisusupkan oleh ihak Belanda menemui sasarannya juga, sehingga timbullah pengkhianata-pengkhianat dalan lingkungan keraton, dengan akibat Sultan Hamengkubuwono II dapat dipaksa turun takhta oleh Belanda dan Sekutu dalamnya dan digantikan oleh Pangeran Adipati Anom (Pangeran Makhkota yang masih muda dan lemah pendiriannya) yang diangkat oleh Daendels menjadi Sultan Hamengkubuwono III. Kekacauan timbul yang makin menjadi berlarut-larut dan tak terkendalikan, hingga akhirnya terjadilah peristiwa bersejarah yang menyebabkan pecahnya perang Diponegoro yang terkenal itu.
            Sebelum itu Nyi Ageng Serang telah kehilangan ayahandanya, saudara laki-lakinya dan suaminya yang semuanya gugur di medan perang. Sungguh berat pengorbanan dan derita batin yang harus dipikul oleh Nyi Ageng Serang. Namun semuanya itu beliau hadapi dengan tabah. Semangat dan tekadnya untuk melawan penjajah tidak kendor seujung rambut pun. Harapannya tercurah pada cucunya yaitu Raden Mas Papak. Nyi Ageng Serang mendidik dan menggemlengnya dengan semangat patriot sejati, serta melatihnya dalam hal ketrampilan serta sisat dan taktik keprajuritan dengan penuh disiplin.
            Kemudian sang nenek beserta cucu terjun kembali ke medan perang menggabung dengan pasukan Pangeran Diponegoro. Karena usianya sudah lanjut (73 tahun) Nyi Ageng Serang diangkat Pangeran Diponegoro menjadi penasihat bersama paman Pangeran Diponegoro sendiri, yaitu Pangeran Mangkubumi. Namun demikian Nyi Ageng Serang selalu ada di tengah-tengah para prajurit di garis depan. Berkat petunjuk dan nasihat Nyi Ageng Serang, pasukan Belanda selalu dapat dikalahkan dan diporak-porandakan.[4]
            Disamping itu Pangeran Papak juga telah membuktikan kemahirannya sebagai komandan pasukan. Sebagai hasil didikan dan gemblengan sang nenek, pasukan yang dipimpinnya selalu memperoleh kemenagan-kemenangan dalam berbagai peperangan. Perlu diketahui bahwa Nyi Ageng Serang bersama Pangeran Papak pada waktu itu sudah menggunakan panji-panji yang berwarna merah putih yang disebut Panji Gula Kelapa(Gula yang dibuat dari buah kelapa berwarna merah, sedangkan daging kelapanya sendiri berwarna putih).
            Panji merah putih dililitkan pada senjata tombak warisan almarhum Panembahan Natapraja. Disamping panji merah putih dililitkan pula Slendang Pusaka yang merupakan lambang patriotisme Nyi Ageng Serang. Pasukan Papak terkenal juga sebagai Pasukan Natapraja, dan mempunyai daerah pertempuran meliputi wilayah Serang Purwodadi, Gundih, Demak, Semarang, Kudus, Salatiga, Boyolali, Klaten, dan Magelang.[5]
            Walaupun terpaksa harus dipikul memakau tandu, dalam pertempuran-pertempuran besar Nyi Ageng Serang selalu ada di tengah-tengah prajurit untuk menggugah dan tetap menyalakan semangat, dan dimana perlu langsung memberkan komando. Nyi Ageng Serang juga terkenal dengan siasat Daun Lumbu-nya (rumpun dioscorea, berwarna hijau, lebar, agak tebal tetapi lemas). Kegunaan daun unu ganda yaitu, untuk menutup/pelindung diri sehingga tidak nampak dari jarak yang agak jauh oleh musuh, sebagai payung kalau hujan, dan sebagai pelindung terhadap panas terik matahari.
            Siasat Daun Lumbu ini sering mengacaubalaukan musuh dengan serangan-serangannya yang tak terduga dan mendadak, karena tentera musuh tidak dapat mengetahui sebelumnya bahwa di sekitarnya ada pasukan Nyi Ageng Serang, karena tidak nampak sebab terlindung oleh daun-daun lumbu itu.
            Berhubung dengan itu maka pasukan Nyi Ageng Serang atau Pasukan Natapraja ini terkenal dengan sebutan Pasukan Hantu, dan sangat ditakuti oleh tentara Belanda. Sebagaimana kita telah mengetahui, Perang Diponegoro ini berlangsung berlarut-larut untuk waktu yang cukup lama, sedangkan Nyi Ageng Serang makin hari makin mendekati titik akhir dari hayatnya. Menjelang usia 76 tahun, karena beban tugs bercampur derita lahir-batin yang berat dan bertubu-tubi datangnya, kesehatan Nyi Ageng Serang makin mundur, walaupun semangat juangnya masih tetap tinggi. Akhirnya beliau jatuh sakit dan kemudian wafat ditahun 1828. Beliaudimakamkan di Dusun Beku, Pagerarjo, Kalibawang, Kulonprogo. Makam ini terletak di atas bukit kurang lebih 6 km dari jalan Dekso-Muntilan. Jarak dari Yogyakarta ± 32 km, dari kota Wates ± 30 km.[6]


DAFTAR PUSTAKA
 [1]. Ajisaka, Arya (2008). Mengenal Pahlawan Indonesia. Jakarta: Kawan Pustaka. ISBN 9789797572785
[2]. S. Soetomo dan Wongso, Honggo. Perjuangan wanita sejagat menuntut hak politik. 1990. Jakarta: Balai Pustaka.
[3]. http://sejarah.kompasiana.com/2013/12/08/nyi-ageng-serang-616565.html
[4]. http://biografiteladan.blogspot.com/2011/06/biografi-nyi-ageng-serang.html
[5]. https://gudeg.net/en/directory/14/1746/Makam-Nyi-Ageng-Serang-Yogyakarta.html
[6]. https://www.pahlawanindonesia.com/biografi-nyi-ageng-serang/

Post a Comment

 
Top